10 sejarah

10. Tentara Tanah Liat Kaisar Qin Shi Huang
Seorang petani di Xi’an bernama Yang adalah pengeboran air ketika ia menemukan Tentara tanah liat pada tahun 1947.Tentara _tentara ini dipahat oleh 700.000 pekerja paksa yang di kubur di bawah tanah di depan makam Qin Shi Huang sehingga mereka bisa melindungi dia di akhirat.
Qin Shi Huang adalah Kaisar pertama yang menyatukan Cina dan banyak dicerca karena tirani tapi dikaghumi sebagai pemimpin yang visioner. Puluhan ribu patung manusia dan hewan diciptakan dalam beberapa potong dan kemudian dirakit, masing-masing karya ini sangat unik, atau tidak sama antara satu dengan yang lain.
Realisasi senjata dan baju besi digunakan dalam pembuatan prajurit tetapi sebagian dicuri setelah makam selesai dibangun. Meskipun penemuan yang mengesankan di Xi’an, makam sang kaisar belum ditemukan.

9. Gulungan Lembaran Laut Mati
Gulungan Laut Mati adalah koleksi kuno, kebanyakan manuskrip Ibrani yang ditemukan di beberapa situs di barat laut pantai Laut Mati. Antara 825 dan 870 gulungan yang berbeda telah ditemukan di 11 gua 1947-1956.
Sebagian besar teks Alkitab dan termasuk fragmen dari setiap buku Perjanjian Lama kecuali kitab Ester serta Kitab Yesaya awal dikenal dan belum pernah dilihat disebabkan Mazmur Raja Daud dan Yosua. Beberapa teks Alkitab tidak ditemukan juga, dan komentar pada buku-buku Perjanjian, aturan Lama dari masyarakat, melakukan perang, komposisi hymnic dan benedictions untuk beberapa nama.
Para Naskah diyakini dari perpustakaan Sekte Yahudi, ditulis oleh Essenes dan tersembunyi di gua-gua di sekitar Pemberontakan Yahudi Pertama (66-70 AD).

8. Perpustakaan Kerajaan Ashurbanipal
Kumpulan sekitar 25.000 tablet fragmen tanah liat, Perpustakaan Ashurbanipal ditemukan di pertengahan abad ke-19 oleh Austen Henry Layard di kota Mesopatamian Niniwe (Irak).
Ashurbanipal adalah raja Asyur selama puncak prestasi militer dan budaya Asiria, tapi di luar ini ia adalah seorang kolektor teks yang mengirim ahli-ahli Taurat di seluruh Kekaisaran nya mencari tambahan untuk koleksi perpustakaan.
Perpustakaan itu sendiri adalah salah satu yang terbesar waktu itu dan berisi sekitar 1200 teks. Teks-teks ini termasuk prasasti kerajaan, kronik, teks mitologi dan agama, kontrak, hibah keputusan kerajaan , surat-surat kerajaan, pertanda, mantra, himne untuk berbagai dewa dan teks pada kedokteran, astronomi, dan sastra.
Beberapa sastra termasuk epik Gilgamesh, kidsh yang dibuat oleh Enuma Elis , mitos Adapa dan Manusia Miskin dari Nippur. Pada tahun 612 SM, Niniwe dihancurkan oleh aliansi Babilonia, Scythians dan Media dan istana dibakar, sehingga membuat tanah liat yang membungkus teks-teks itu matang.

7. Makam Tutankhamun’s (KV62)
Pada bulan November 1922, Egyptologist Inggris Howard Carter menemukan salah satu makam yang paling utuh yang pernah ditemukan di Lembah Para Raja.
Carter dan majikannya, Lord ke V Carnarvon, telah mencari Makam Tut sejak Theodore M. Davis menemukan beberapa artefak penguburan dengan namanya pada tahun 1907
Makam itu awalnya diyakini ditujukan untuk orang lain dan berubah menjadi makam kerajaan karena Tutankhamun meninggal sangat muda, beberapa bahkan percaya bahwa hal itu menjadi makam Ankhesenamun juga, Nefertiti atau Smenkhare.
Makam Tut terdiri dari sebuah ruang pemakaman, benda-benda berharga, lampiran dan ruang depan, yang dimasukkan dengan tangga dan koridor miring.
Ini berisi harta karun benda Mesir kuno termasuk patung, model perahu, kereta, dan bahkan dua janin mumi yang dianggap sebagai anaknya yang mati saat dilahirkan.

6. Pompeii
Pompeii adalah sebuah kota kuno yang telah didirikan pada abad ke 6 SM oleh keturunan berbahasa Oscan penduduk Neolitik Campania, kemudian datang di bawah Yunani, Etruscan, Samnite dan akhirnya di bawah kekuasaan Romawi.
Sebagai sebuah koloni Romawi pompeii sangat makmur sebagai pelabuhan dan sebagai tujuan wisata, bukti yang dapat ditemukan di banyak villa, kuil, teater dan pemandian dibangun di seluruh kota.
Pompeii juga memiliki amfiteater, forum, dan basilika dan Pompeii adalah rumah bagi sekitar 20.000 jiwa.
Pada 63 M gempa bumi menyebabkan kerusakan yang luas untuk Pompeii dan dalam tahun-tahun berikutnya ada upaya untuk memperbaiki beberapa kerusakan.Kemudian teror melanda pada tanggal 24 Agustus, 79 M ketika gunung berapi Vesuvius meletus dan menyelimuti kota dengan debu dan abu.
Pompeii ditemukan di 1599 oleh Domenico Fontana ketika ia bekerja pada sebuah proyek hidrolika, namun tetap belum tergali sampai ditemukan kembali pada 1748 oleh insinyur Spanyol Rocque militer Joaquin de Alcubierre.

5. Gua Lascaux
Sebuah kompleks gua yang luas di Perancis barat daya, Lascaux terkenal karena banyak lukisan gua dari zaman Paleolitikum. Gua Lascaux ditemukan oleh empat remaja, Marcel Ravidat, Jacques Marsal, Georges Agnel dan Simon Coencas pada tanggal 12 September 1940. Ada hampir gambar 2000 hewan, manusia dan tanda-tanda abstrak di dalam gua . binatang yang dicat antara lain rusa, sapi, bisons, kucing, burung, seekor badak dan beruang.
Lascaux tidak tampaknya tidak dihuni melainkan hanya dikunjungi secara berkala untuk tujuan lukisan.Pada tahun 1948 Lascaux dibuka kepada publik tetapi jumlah pengunjung harian ke gua itu mengubah suasana di dalam gua sehingga ditutup pada tahun 1963 dan 20 tahun kemudian replika yang mirip, Lascaux II dibuka.
Hari ini gua sedang diserang oleh serangkaian jamur dan bakteri mengancam untuk menghapus karya seni Prasejarah tak ternilai harganya.

4. Manusia Peking
Manusia Peking atau Manusia Beijing adalah jenis yang sebelumnya tidak diketahui manusia Prasejarah ditemukan oleh ahli anatomi Kanada Davidson Black di sebuah gua di Zhoukoudian, Cina pada tahun 1927. Antara tahun 1937, 14 bagian kranium , 11 rahang bawah, gigi-gigi, dan tulang kerangka ditemukan di situs tersebut. Hal ini diyakini bahwa gua adalah rumah bagi sekitar 45 individu.
Dari studi yang ekstensif tetap yang dibuat oleh Black dan pendahulunya anatomi Jerman Franz Weidenreich, kita tahu bahwa Manusia Peking berdiri tegak, membuat alat-alat batu, mengerti bagaimana menggunakan api, memiliki sebuah tonjolan alis berat dan gigi besar.
Pada tahun 1941, ketika dikirim ke Amerika Serikat untuk keselamatan selama Perang Dunia II, fosil asli hilang dan belum ditemukan. Namun, gips dan deskripsi tetap dan sejak akhir perang, fosil lain Manusia Peking telah ditemukan di situs tersebut dan di tempat lain di seluruh China.

3. Batu Rosetta
Batu Rosetta adalah stela basal hitam (batu kuno tegak yang digunakan sebagai penanda) yang kembali ke tahun 196 SM. Sebuah keputusan Mesir menghormati Raja Ptolemeus V diukir di batu dalam bahasa Yunani, hieroglif Mesir dan Mesir demotik. Batu itu awalnya ditampilkan dalam sebuah kuil dan kemudian dipindahkan dan digunakan sebagai bahan bangunan dalam benteng di desa Rashid (Rosetta).
ditemukan di sana oleh Kapten Pierre-Francois Bouchard pada tanggal 15 Juli 1799, selama kampanye Napoleon di Mesir. Upaya untuk memahaminya pertama kali dilakukan oleh Thomas Young, yang menerjemahkan teks demotik, dan dengan Egyptologist Perancis Jean Francois Champollion yang umumnya dikenal sebagai penerjemah Batu Rosetta. Champollion menggunakan bahasa Koptik untuk menyadari bahwa hieroglif adalah sebagai bahasa lisan dan bukan hanya simbol.

2. Batu Behistun
Ditemukan oleh Robert Sherley, Inggris pada 1598,saat dalam misi diplomatik ke Persia, Batu Behistun adalah prasasti multibahasa yang ditulis oleh Darius Agung.
Prasasti itu dimulai dengan otobiografi Darius ‘dan dilanjutkan dengan menggambarkan beberapa peristiwa setelah kematian Cyrus Agung dan Cambyses II.Seperti Batu Rosetta , BAtu Behistun mencakup bagian yang sama dalam tiga bahasa tulisan paku: Persia kuno, Elamite dan Babilonia.
Teks ini diterjemahkan secara bertahap oleh Georg Friedrich Grotefend (Persia kuno), Sir Henry Rawlinson, Edward Hincks, Julius Oppert, William Henry Fox Talbot dan Edwin Norris.

1. Olduvai Gorge
Sebuah danau Kuno di cekungan Tanzania utara, Gorge Olduvai telah menghasilkan sisa-sisa lebih dari 60 hominid serta dua tradisi alat batu yang paling awal yang pernah ditemukan (Oldowan dan Acheulian). ngarai ini ditemukan oleh Wilhelm Kattwinkel entomologi Jerman pada tahun 1911 ketika ia jatuh ke dalamnya saat mengejar kupu-kupu.
Hans yang terinspirasi Reck untuk memimpin sebuah ekspedisi di sana pada tahun 1913, namun karyanya ini diakhiri oleh Perang Dunia I. Penggalian dari Olduvai dimulai pada 1931 oleh Lois Leakey dan istrinya Mary.
Tiga spesies terpisah dari hominid telah ditemukan di Olduvai selama bertahun-tahun, termasuk boisei Australopithecus, Homo habilis dan Homo erectus. Hewan juga telah ditemukan di situs termasuk antelop besar, gajah, kelinci, unggas guinea, jerapah dan hipparions (kuda berjari tiga yang telah lama punah).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s